Finger Painting yang Gagal


Ini padahal saya sudah niat banget, nyiapin bahan-bahan, bikin adonan dengan suka cita, tapi apa daya ekspektasi tak sesuai harapan.
Iya nih rencana yang tersusun rapi dalam angan akhirnya tereksekusi. Bikin finger painting home made. Di angan-angan siy berharap ini bakal menyenangkan. Main gambar sesuka hati sama Sulthon. Merangsang motorik halusnya, agar syaraf-syaraf di ujung jarinya bisa berkembang.
Akhirnya dari pada mubadzir emaknya yang mainan. Dan Sulthon sibuk ngasih instruksi. Sempat saya coba oles tangannya, malah nangis menjerit minta cuci tangan, duh!
Para pakar bilang, pada masa tumbuh kembang anak penting sekali kita merangsang perkembangan motoriknya karena akan sangat berpengaruh ketika dewasa nanti. Khusus perkembangan motorik kasar, buat saya Sulthon sudah lebih dari cukup. Gimana enggak, petakilan dan rusuhnya minta ampun. 
Kalau motorik halus hal paling gampang dan mudah buat saya ya ngijinin dia ngelekor main pasir, bawa mainan mobil kecil-kecil saat mandi, main stempel, main puzzle. 
Pas saya hilang malas dan mau ngosrek bikinin hal yang baru eh dianya menolak. Tapi semoga kedepan emakmu ini rajin lagi ya dek seiring kamu makin gede.
😊😊😊

Mungkin Anda juga menyukai

5 Respon

  1. mysukmana berkata:

    Lukisannya di bingkai keren pasti bu

  2. Elisabeth Murni berkata:

    Belum lama ini Re juga aku bikinin mbak. tapi enggak finger painting sih, coba mainan pake kuas. Dan dia happy, emaknya apalagi ahahaha.

  3. Nita Lana Faera berkata:

    Wah Sulthon kurang suka ya, mungkin karena tangan jadi kotor ya, hehe… Anaknya adik kayak gini juga, nggak suka tangan kotor dikit langsung minta cuci tangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *