DIY : Baju Adat Jawa

Semangat kemerdekaan dan salam olahraga! Eh kalian ikut lomba apa aja kemarin ini? Menang? Kalah? Seruuuu! Pastinya iyalah ya? Isi moment kemerdekaan dengan sesuatu yang positif!

Soalnya tahu sendiri, tahun politik. Nggak sedikit emak-emak yang hobi nyinyir menabur kata-kata nggak sopan di timeline sosmednya. He ehh kemarin aja emak sulthon habis dikeroyok, awalnya cuma ngingetin salah satu ibu guru yang menurutku kelewatan, eh dipanggilnya teman-temannya yang bertaring. Ahahaha.

Back to topik ya, lebih baik menahan diri dari panasnya kehidupan politik emak-emak macam itu.

Oiya cerita sedikit ya kalau sulthon ikutan sekolah sekarang. Awalnya siy belum berniat masukin dia sekolah, bisa lah emaknya megang dia, toh saya nggak kemana-mana. Tapi si kiting rupanya punya hasrat, mau sekolah.

Masuklah dia sekolah paud di ujung kebon. Minim fasilitas memang, tapi menurut emaknya ini paling pas buat dia. Halaman sekolah yang luas bisa buat lari kesana kemari, emaknya hilang khawatir dari ancaman Playground yang kebanyakan kurang memperhatikan segi keamanan. Maklum anaknya sungguh petakilan.

Berhubung mendekati hari perayaan kemerdekaan, seperti anak-anak lain se-Indonesia, pasti sibuk persiapan baju yang bakal dipakai tanggal 17 kan? Temen lain sudah siap, kami bingung mau gimana. Mau nyewa juga sudah nggak ada. Baiklah emak sulthon merenung cari ide.

Cari info baju profesi katanya harganya lumayan 200-300rb, kok eman-eman yak? Dipakai sekali doang.
Melipir lah emak ke toko kain. Nah langsung jatuh cinta sama kain lurik, horeeeeee bikin baju Jawa! Sulthon jadi Ki Demang.

Nah untungnya pas di Jogja sempat beli blangkon. Feeling sulthon tepat juga nih, tiba-tiba pas di gendong abahnya ditoko batik minta blangkon.

Proses jahitnya juga sederhana, potongan tidak rumit. Kebetulan eyang Kakung sulthon punya baju Jawa jadi bisa lihat  pola potongannya. Eh pas jadi agak kebesaran sedikit sih, gpp lah ya biar awet. Besok bisa dipakai lagi pas event jadi Kartono di hari Kartini.


Hasilnya? Keren lah! Ini cita-cita mulia emaknya untuk bisa menjahit baju anak sendiri mulai terwujud. Kalau kita mau, mau, dan mau mencoba, karena sampai sekarang saya belum pernah belajar resmi menjahit dan ternyata bisa kan? Mau coba juga? Yuuuks belajar bareng.

Salamemak-emak merdekaaaaa!

Mungkin Anda juga menyukai

10 Respon

  1. deadyrizky berkata:

    kemarin istriku baru jahit tas anakku
    kerennn
    mari para istri indonesia jahit sendiri baju anak”!
    hehehe

  2. Ery Udya berkata:

    Hahhaha, dikeroyok emak-emak di sosmed, kalau aku dulu pernah perang di WAG keluarga gegara saya cuma ngingetin jangan sebar hoax, eh sana gak terima dan nyolot, terus saya langsung diceramahi segala macamnya.
    Nah, kalau soal baju adat jawa, untuk baju laki-laki emang simple ya, Mbak.. jadi bisa jahit sendiri yes.. semangat ya Mak Sulthon.

    • lina sophy berkata:

      Hahahaha iya mbak garang2 banget emak2 sekarang, terutama gerombolan yang merasa punya kapling surga itu… Penampilan boleh tapi kata-katanya duhhh dan yg bikin miris banyak yg profesinya pendidik 😰
      Iya nih untung anaknya bujang nggak banyak perintilannya jahitan bajunya basic semua, thanks yaaa semangat juga buat mbak Er 😘💪

  3. kebenzulk berkata:

    Berapaan yah baju lurikbuat anak 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *