Semoga Sabar…

Sebulan yang lalu, engkau begitu berbahagia. Menyambut suka. Kamu bilang : acara akad nikah saja, sederhana nggak pakai resepsi besar-besaran juga, minda doanya ya… Sepertinya engkau sangat bahagia.

Pagi ini engkau menyapaku. Suaramu terdengar sendu. Ada apa sahabatku? Kamu bilang : ingin sekali aku memelukmu dan melepaskan segala beban yang ada dipundakku. Suamiku… Dia sudah berani bawa perempuan. Aku sedih, aku malu, aku…

————–

[Bunyi panggilan masuk]

Oh sahabatku lagi…

Saya  : Assalamu’alaikum…

Sahabat  : Wa’alaikumsalam… Lin, ngomong sama suamiku ya, dia periksa hape-ku dan nggak percaya kalau aku ngomong sama kamu

[suaranya gugup dan membuatku kaget, tak lama kemudian]

Mr. X : Halo [suaranya berat]

Saya : Haloo… saya lina mas, yang tadi telponan. Ada apa ya? [sumpah!!! benci banget sama cowok model gini]

Mr. X : Oh ya… Mba Lina ya? Nih cerita lagi sama istri saya ya…

Sahabat : Makasih ya Lin… Maaf ya lain waktu kita sambung lagi.

Saya : Ok.

Klik. Hape dimatiin.

Kampreeeeeeeetttttt!!! Sebel banget deh sama orang-orang yang nggak percayaan. Apa susahnya saling percaya? kunci hubungan langgeng itu kan saling PERCAYA!!!

PS. Untuk sahabat saya disana, semoga sabar…

-Peluk dari jauh-

————–

Dunia penuh tipuan ya? Yang terlihat baik belum tentu baik. Yang terlihat buruk belum tentu buruk. Dan pernikahan… Adalah saat terbukanya tabir, siapa diri kita. Siapa pasangan kita.

Mungkin Anda juga menyukai

10 Respon

  1. hlasmana berkata:

    menulis jg butuh kesabaran.. terutama dalam mendahulukan tulisan mana yg lebih penting 😀 update terussssssss 🙂

  2. Thomas berkata:

    Sabar akan berbuah ketenangan…..

  3. Gibb berkata:

    huehe… kacau juga tu orang… posesif bener

  4. Duta Aurora berkata:

    weh..weh..weh..!!
    koq bisa ya setelah nikah br kebongkar, emang waktu semasa PDKT atau pas pacaran dulu ga terasa ada yang janggal gitu dengan calon pasangannya..

  5. ipey berkata:

    hala hala wew akh.. mau enak nya aja….kayak nya nikah nya di buru buru tanpa di pikirin dan di rasain,, kayak sehati seia sekata sepenanggungan saling jaga saling percaya,, klo gitu kayak nya ada yang rusak tuh, klo rusak sih biasa,, tapi perbaikinya gimana ya..???ada yang tau cara perbaiki jika ada yng rusak dalam hubungan?hehehehehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *