Senangnya Naik Kereta Api dengan Tiket Go Show

suasana di gerbong

Hai semuaaaa

Siapa yang demen jalan-jalan pakai kereta api kayak saya? Banyak pastinya ya?

Cug kicak kicuk kicak kicuk
Kereta berangkat
Cug kicak kicuk kicak kicuk
Hatiku gembira

Kira-kira ada yang tahu nggak foto diatas itu kereta api kemana? Kelas apa? Bersih dan terlihat nyaman ya?

Ini kereta api Wijaya Kusuma tujuan Cilacap – Banyuwangi. Dan saya ada di gerbong ekonomi premium. Keren yak!

Sebelum ngomongin tiket go show, kita bernostalgia dulu ya!

Kereta Api Jadul

Ngomongin kereta api jaman dulu pastinya membuka banyak kenangan. Yang pasti keluhannya luar biasa banyak. Masalah kenyamanan dan keamanan yang masih sangat kurang memadai ngasih banyak efek negatif.

Di kelas ekonomi misalnya, banyak sekali pengemis, pengamen, penjual asongan. Bahkan semacam orkes jalanan (pengamen rombongan dan wanita jadi-jadian berdandan menor) pun bebas manggung dari gerbong ke gerbong, belum lagi aksi copet yang nggak sedikit jumlahnya.

Di kelas eksekutif pun sama, meski lebih nyaman tetep saja ada pencurinya. Teman saya pernah laptopnya sampai di kosan dibuka berubah jadi kertas HVS 1 rim. Jangan tanya kok bisa? Pencurinya sudah ahli, padahal jaman itu laptop masih jadi barang mewah, jadi menurutnya tasnya pun dikekepin.

Meski kondisinya begitu, moda transportasi yang paling merakyat ini tetep saja paling diminati. Walau gerbong ekonomi keadaan sudah berjubel penuh sesak, tiap pemberhentian tetep saja penumpangnya bertambah. Lha wong tiketnya juga bertulis berdiri tanpa tempat duduk. Yang lebih tragisnya lagi boro-boro ada AC kipas angin aja kagak ada. Mandi keringat, baju basah sampai rasanya sesak nafas! Pernah ngalamin?

Tapiiiii, sejelek apapun keadaan dulu tetap ada kenangan yang kadang kita kangenin dari kereta jaman dulu, iya toh? Kalau saya sih jujur saja iya, saya paling kangen naik kereta duduk bareng gebetan makan pecel lontong dan mendoan di kereta api Logawa.

Dan saya yakin pastinya tiap orang punya kenangan dengan kereta jadul itu. Entah kangen dengan aneka makanan yang diasongin, entah dengan suasana yang riuh rame tapi masih ada kehangatan, sapa, senyum ramah antar penumpang. Dan ada lah ya yang ingat nostalgia dapat pacar, gebetan, mungkin juga ada yang sampai menikah dengan pasangan yang ketemunya di kereta. Eh buat yang terus keingetan mantan, jangan baper ye!

Dan masih ada satu lagi yang nggak boleh ketinggalan nih, soal harga tiket yang masih sangat terjangkau. Karena saking murahnya dan jaman dulu masih banyak kondektur yang mau disogok receh pula kalau kita nggak beli tiket sampai-sampai ada anak Cilacap yang kuliahnya dilaju PP tiap hari. Berangkat pagi pulang malam, ini niat banget ya?

Kereta Api Masa Kini

Sulthon bergaya dulu!

Jadi, begitu saya posting foto keadaan kereta ekonomi ini dapat komentar begitu. Ini karena PT. KAI sekarang sudah berbenah. Acung jempol dulu ya. Memang sudah seharusnya kenyamanan dalam transportasi diprioritaskan.

Sekarang meski naik kelas ekonomi (bukan premium) pun sudah lumayan jauh berbeda. Semua kereta jaman sekarang sudah ber-AC. Semua dapat tempat duduk, nggak ada lagi yang berdiri berdesakan. Naik kereta jaman sekarang mesti punya KTP.

Bahagia atau biasa saja dengan pelayanan dan kenyamanan kemajuan perkeretaapian Indonesia sekarang ini?

Kalau saya jujur senang-senang tapi resah. Kenapa? Soal tiket yang melambung tinggi naik berlipat-lipat.  Saya kan pengguna kereta jarak menengah, Cilacap – Jogja kena tarif hampir 300rb satu tiket sekali jalan. Kalau kami berdua atau bertiga untuk tiket PP kan eman-eman banget yak? Berapa duit itu? Mending buat kulakan batik kali ya bisa dijual lalu dapat untung. Ah receh banget sih!

Padahal pas baru pertama diluncurkan KA Wijaya Kusuma masih murah meriah. Cuma 50rb sekali jalan, lalu naik jadi 60rb. Masih kebeli banget tiket seharga itu, dan merasa senang jadi bisa bolak-balik momong anak keretaan.

Begitu rute kereta di perpanjang sampai Banyuwangi, alamak harga tiket juga langsung naik 4 sampai 5 x lipat. Sedih banget kan? Alternatif kereta lain juga rate harga tiket nggak jauh-jauh dari itu.

Tapiiiii, pertengahan Desember kemarin dapat info dari saudara yang punya temen kerja di PT. KAI katanya masih bisa kok dapat kereta api dengan tiket murah, beli tiket go show saja! Waaahhhh girangnya hati mamak!

Segera dong yaaa saya gugling apa itu tiket go show? Jadi, tiket ini memang ngasih potongan harga yang lumayan banget!

Pengalaman waktu liburan akhir tahun kemarin sungguh bikin saya bahagia. Berangkat ke Jogja dapat go show Lodaya eksekutif dari harga hampir 500rb cuma jadi 110rb, lalu pulangnya naik Wijaya Kusuma ekonomi premium dari harga 290rb jadi 60rb. Ini rejeki emak Soleha dong ah! Bahagiaaaak!

Ada yang mau tau cara ngedapetin tiket tarif go show nggak? Ahahaha, kan barangkali ada emak-emak yang hobi diskon kayak saya.

Jadi buat dapetin tiket ini yang pertama kali kita harus yakini adalah soal keberuntungan. Soalnya tiket ini dijual jika masih ada kursi kosong hanya 2 jam sebelum kereta berangkat. Belinya juga di loket stasiun pemberangkatan kita saat itu. Nggak bisa pesan jauh-jauh hari.

Jika mau berburu tiket go show kita wajib punya plan B. Ketika kursi kereta untuk tujuan kita sudah penuh, ya wassalam. Makanya harus siap dengan alternatif lain. Oiya, wajib juga rajin ngecek online apakah tiket yang kita inginkan masih tersedia, tanda jika tiket tersedia bisa kok kita lihat di aplikasi. Keterangan kursi masih tersedia, tapi sudah tidak bisa dipesan secara online, dan harga juga sudah turun.

Berburu tiket kayak begini nggak cocok ya untuk yang punya kepentingan urgent. Atau bepergian rombongan rame-rame karena tiket yang tersedia kadang nggak banyak. Terus di musim liburan atau arus mudik/balik.

Sekian cerita dari saya, semoga bermanfaat. Thank you for using our services and see you on the next trip. Opo Iki toh? Malah kegawa suasana naik kereta!

ini si momon (my monkey sockdoll) ikut nggaya!

Mungkin Anda juga menyukai

25 Respon

  1. elisabeth murni berkata:

    Whew, jadi berlipatlipat ya harganya kalo pesen jauh hari. Aku pernah nyobain Wijayakusuma jaman awal2 dulu mbak, masih 50an ribu. Ternyata begitu rute diperpanjang jadi naik banyak gini. Tapi emang Wijayakusuma tu keretanya enak sih.

  2. om comblang berkata:

    sebangku di bis jogja-cilacap bersama om comblang rasanya gimana ya???

  3. Siska Dwyta berkata:

    Seumur2 saya belum pernah naik kereta sih mbak, tinggallnya di daerah Papua dan sulsel aja sih n di sini belum ada kereta jd ngarep suatu hr bisa naik kereta, pengen tahu jg gimana rasanya, hehe

  4. Caroline Adenan berkata:

    Jadi ibaratnya go show ini untuk yang dadakan berangkat ya. kalo well plan dari jauh2 hari gak bisa ya
    jadi untung2an ya. dapet sukur, gak dapet yaudah.

  5. Di Kalimantan Timur juga belum ada kereta api, jadi kalau pas ke Jawa, aku selalu berusaha untuk bisa menikmatinya.

    Biasanya sih aku pesan online karena sudah terjamin dapat tempat duduk.

    Beli tiket kereta api go show ini memang ngeri-ngeri sedap ya, hahaha
    Sama juga dengan beli tiket pesawat go show.

    Well, setuju banget, harus siap dengan “plan B”

  6. Wah baru tahu kalau sekarang bisa beli Go Show dengan harga tiket yang lebih murah. Dulu banget mau pesen kek, langsung dateng kek..harganya sama.
    Aku juga termasuk yang kecewa harga tiket jadi mahal..
    Kebayang mudik Jkt-Kediri naik KA yang bagus berempat dah 2 juta (atau lebih) pp dah 4 juta. Sementara kalau bawa mobil cuma butuh kurang dari 2 juta sudah bensin+tol+bensin keliling kampung..
    Nah, jadi berduyun-duyun orang pulang kampung naik mobil sendiri dah..
    Hiks padahal, aku lebih menikmati kereta lho, lebih santai dan enggak capek.

    • Lina Sophy berkata:

      Nah kaannn, iya mbak sekarang kereta bukan lagi angkutan yang merakyat ya? Bedanya jauh banget harganya, apalagi kalau dihari sibuk banyak yg pakai (liburan akhir tahun dan lebaran) harganya naik juga. Untungnya sekarang tol udah banyak dibangun juga mbak jadi bisalah menikmati perjalanan pakai mobil 😁

  7. Helena berkata:

    Wew jauh banget ya beda harganya. Belum pernah beli yg go show soale kalo ga ada kursi kosong, wassalam.

  8. Andiyani Achmad berkata:

    aku pun pernah naik kereta dari Bandung ke Jakarta, beli tiketnya Go Show, alhamdulillah masih dapat lho.

  9. Eryvia Maronie berkata:

    Saya baru 1X naik kereta api mbak. Terhyata tarifnya emang lumayan mahal ya. Untung ada tiket go show.

  10. arry wastuti berkata:

    Ah mbak, aku pun termasuk yg sedih dengan kenaikan harga KA Wijayakusuma yg gila-gilaan itu. Kalo ke Cilacap lagi kayaknya kudu pake Efisiensi lagi deh, secara nggak cukup nyali buat mantengi tiket go show mbak. Qiqiqi

  11. Indah Juli berkata:

    Yang dikangenin dari kereta jadul, para penjual makanan 🙂
    Ku paling senang naik kereta, ke Jakarta pun lebih milih naik kereta karena nyaman. Tapi belum pernah dapat tiket murah walau go show 🙂
    Mungkin karena jaraknya jauh banget ya.

    • Lina Sophy berkata:

      Iya bener kk, kalau naik kereta jaman dulu dijamin kenyang dan bisa pilih makanan yg kita mau. Sekarang semua dari restorasi, serba makanan instan rasanya nggak enak n mahal.

      Iya tu kk, tarif go show ini untuk perjalanan rute pendeknya, kalau panjang harga tetep kayaknya.

  12. herva yulyanti berkata:

    oh baru tahu tiket go show yah kalau kayak gitu sih emang harus punya plan lain ya mba takutnya ga kebagian, sejak KAI bebenah masa kepemimpinan Pak JOnan aku ya salut bahkan aku sampe baca loh bukunya ttg evolusi KAI 🙂

  13. Yoanna Fayza berkata:

    Kalau buat 1-2 orang masih mungkin dapat go show di hari biasa yaa, tapi kalau dah sekeluarga sampai 5 orng, bernagkatnya juga waktu libruan, yhaa babhaay aja kayanya hahaa. Aplaagi sekarang kereta juga jadi transportasi favorit. Btw, udah lama aku gak naik kereta, jadi kangeeen 🙂

    • Lina Sophy berkata:

      Iya betul mbak, kalau rombongan di waktu liburan hanya keajaiban jika dapat tiket go show hahaha. Nah, ya meski mahal tetep aja jadi pilihan favorit karena memang nyaman dan paling minim resiko utk transportasi darat 😊

  14. Tapi kadang cek online nggak cocok dengan kondisi di lokasi. Jadi tetep sih tiket go show itu ketika kita pergi sendiri dan enggak butuh harus nyampe jam yang ditentukan ya. Kayak untung-untungan gitu

  15. Leyla berkata:

    Aku udah lama gak naik kereta api yang ke daerah. Seringnya kereta jabodetabek hehe… Fasilitasnya makin bagus ya sekarang.

  16. Wah, harganya bisa turun banyak banget ya kalau go show gitu.
    Tapi deg-degan juga ya misal ntar kursinya penuh. Huhuhuuu… benar2 harga yang layak diperjuangkan nih. 😉
    Ntar kapan2 pengin nyoba nih Lodaya atau Wijaya Kusuma kalau pas pengin ke Cilacap.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *