Toilet Training Sukses Dalam Waktu Seminggu

Hai semua, para emak yang sedang berjuang toilet training buat si kecil, tetap semangat ya?! Jangan bingung, jangan bimbang jika si kecil belum terbebas dari diaper. Ketahuilah, emak tidak sendiri.

Saya punya pengalaman, sukses toilet training hanya dalam waktu satu minggu lho?! Iya, anak saya, si Sulthon bebas diaper, baik itu siang atau malam, bebas ngompol cuma dengan latihan seminggu saja.

Kapan waktu yang tepat untuk toilet training?

Yang paling tahu kapan waktu yang tepat pasti orang tuanya. Siap atau belum? Iya nggak?

Saya heran lho, di kampung banyak anak sudah 6 tahun bahkan SD masih ada yang kalau malam pakai diaper. Ini kisah nyata. Mungkin karena saat toilet training tidak tuntas atau salah siasat. Padahal anak saya gampang banget, toilet training.

Dari pengalaman itu, banyak tetangga yang bertanya tips bagaimana anak bebas diaper. Ini pengalaman lama juga sebenarnya saat Sulthon berunur 2,5 tahun. Dan kini anak saya berumur 5 tahun.

Kenapa 2,5 tahun baru toilet training? Mungkin, bagi sebagian ibu-ibu akan bilang, wah telat. Sampai segede itu baru lepas diaper. Hehe, bunda dan abahnya belum siap berurusan dengan najis yang tercecer dimana-mana, kalau dia pipis disembarang tempat.

Mengetahui hukum barang najis air kencing pada bayi

By the way, ngomongin toilet training artinya kita bakal bahas pipis dan bab untuk anak bayi. Dan kalau bahas soal ini, pasti bakal pula ngomongin soal barang najis. Iya kan?

Gimana? Udah pada paham soal barang najis dan perlakuannya belum? Khusus emak muslim mesti paham ya?! Bukan mau sok tau apalagi sok jadi ustadzah ini yak? Ahaha. Tapi anggap lah berbagi, karena saya juga masih belajar. Dan sangat terbuka jika ada yang ingin mengoreksi.

Sebentar, ini saya jadi baper. Kangen sama Almarhum Mas kyai Soleh, alfatihah untuk beliau. Jadi yang pertama mengajari saya soal najis anak bayi ya beliau ini pas ngebahas ngaji kitab Safinatunnaja.

Saya bukan mau ngebahas panjang, cuma intinya kita mesti paham jenis najisnya dan perlakuannya. Najis air pipis untuk orang dewasa baik laki-laki maupun perempuan itu pasti, mutawasittoh.

Tapi beda untuk bayi, ini tergantung jenis kelaminnya. Bayi perempuan, begitu lahir air pipis langsung mutawassitoh. Sedangkan bayi laki-laki selama dia hanya minum ASI maka najis air pipis itu masuk najis mukhoffafah.

Perlakuan terhadap najis tersebut pasti berbeda ya? Mutawasittoh itu harus tuntas bersih, baik itu warna, rasa, bau dan yang pasti suci. Sedang mukhofaffah cukup dicipratin air sudah suci meski masih ada air pipis, rasa, dan baunya. Dari bahasan itu bisa sedikit dipahami lah ya? Bisa ditanyakan ke guru ngaji kalau mau lebih dipahami.

Manfaat pakai diaper dan siasat agar tidak boros

Oke, kembali ke pengalaman saya toilet training buat anak. Harus diakui, pakai popok instan itu memberikan banyak sekali manfaat.

Anak memakai diaper sejak bayi, sungguh meringankan beban ibu muda seperti kita. Anak saya, Sulthon nyenyak tidur, yang artinya saya juga ikut nyenyak sedikit. Meski sering ganti popok tapi tidak sesering ketika pakai popok kain.

Tapi ketika dibilangin soal anggaran yang boros, yah sebagai emak-emak saya mengiyakan juga. Lumayan tuh sebulan berapa ratus ribu hanya untuk diaper, tapi apalah yang enggak untuk anak.

Tips buat yang sudah ketergantungan, untuk penghematan saya rajin banget cari diaper promo. Sekali dapat murah mending nyetok banyak. Ahahaha.

Toilet training sukses dalam waktu seminggu

Mengalir mudah dan menyenangkan

Ada beberapa poin yang penting, yang saya rangkum saat toilet training ke anak. Cekidot!

1. Niat yang kuat

Segala sesuatu itu kan memang harus diniatkan. Bismillah, saya mau mengajari Sulthon lepas popok. Tekad bulat, untuk toilet training!

2. Komunikasi

Ini juga penting banget nih sebagai persiapan. Kita mesti sering ngasih tau (sounding) ke anak kalau sudah saatnya dia tidak pakai diaper lagi. Sudah saatnya dia pipis dan BAB ditempatnya.

Dulu, tanpa sengaja saat jalan-jalan pagi, kita lihat kucing lagi berak dipinggir jalan. Dan saya bilang, itu kucing kalau pipis sama berak nggak cebok (dibersihkan), kotor, jijik. Dan dia teringat terus kejadian itu.

Ketika saya ajarkan Sulthon kalau pipis atau BAB harus dibersihkan dengan air (cebok). Dia paham, dan dia langsung jawab “kalau nggak cebok nanti kayak meong ya nda?”

3. Kuncinya Orangtua Sabar dan pantang menyerah

Sekali-kali anak pipis atau BAB semena-mena padahal kita sudah berkali-kali mengingatkan dan menawari mereka ke kamar mandi itu nggak apa-apa, ya mak! Sulthon itu sempat BAB 2x di celana dan ngompol malam hari 1x, ngompol siang hari entah berapa kali.

Saya bilang nggak apa-apa dan tetap mengatakan kalau dia anak yang keren dan hebat. Dalam hati juga mengingatkan, namanya anak lagi belajar ya wajar belum sukses, kita aja orang dewasa mempelajari sesuatu nggak ada yang langsung ok. Iya kan?

Jadi sabar ya mak, jangan emosi. Dan jangan gampang menyerah, terasa berat kemudian langsung masangin lagi popok instannya. Jangan gitu ya!

4. Kenali jadwal pipis dan BABnya

Nah, ini dia yang agak menyeramkan ketika saya mau memulai. Soalnya popok Sulthon cepat sekali penuh. Jadi berapa kali dia pipis dalam sehari tidak bisa di prediksi.

Hari pertama saya kecolongan banyak. Dalam 2 jam saya mengganti celana sampai 4x. Mungkin juga karena dia merasakan sesuatu yang baru. Pakai celana dalam, bukan diaper.

Tapi ya itu tadi, tidak marah apalagi bilang dia nggak pintar. Sayanya yang mesti rajin sebentar ngangkat dia ke kamar mandi ngajakin pipis. Sambil terus dikasih pengertian kalau pipis dan BAB itu tempatnya dikamar mandi, tidak sembarang tempat, ngomong dulu, dan harus disucikan. Lama-lama anak paham.

5. Bersedia repot sebentar di malam hari

Ketika malam hari, sebelum tidur ajak untuk pipis. Dan begitu dia terbangun meski tengah malam, kita harus rela cepat-cepat gendong dan ngajak pipis.

Bangun pagi pun harus langsung gendong untuk pipis. Karena biasanya anak akan pipis ketika dia dalam keadaan sadar/bangun. Dan ini berhasil. Dia miss 1x, karena cuaca saat itu juga lagi dingin hujan terus. Jadi buat saya wajar lah ya?

Oiya, jadi begitu saya niatkan untuk toilet training, malam hari juga saya langsung lepas popok. Teman Sulthon banyak yang kalau siang berhasil tapi kalau malam ngompolan, jadi pakai diaper lagi. Toilet trainingnya gagal maning soon!

Kalau untuk pup, anak biasanya ngasih kode kan ya? Biasanya tingkahnya mulai aneh, entah mukanya merah, ngeden, atau jadi kalem. Kalau Sulthon sih jadi kalem terus bilang mau jongkok, jadi buru-buru bawa lari ke kamar mandi.

6. Jangan Lupa Beri Pujian pada Anak

Setiap kali dia mampu bilang mau pipis dan mau pup. Saya tepuk tangan dan bilang anak bunda anak yang keren dan pinter banget. Mood anak bakal baik dan happy. Yang pasti juga akan membuatnya senang juga untuk melakukannya lagi. Orang dewasa aja seneng kalau dipuji ya? Bener nggak.

7. Lakukan dengan Bahagia

Setuju nggak mak, melakukan sesuatu itu harus dengan perasaan yang enjoy? Bahagia, jangan ngoyo. Biarkan prosesnya alamiah, seandainya ada drama-drama kecil, itu akan menjadi cerita kenangan yang bisa disimpan. Suatu hari, kita akan menceritakan kenangan itu dengan senyuman, mungkin?

Sekian ceritanya, semoga bermanfaat.

Tabik!

Mungkin Anda juga menyukai

30 Respon

  1. Rina berkata:

    Setuju banget. Haha aku pun belum lama ini baru ngajarin anak ke dua toilet training.
    Pengalaman anak ku biasanya sebelum tidur aku ajak pipis dulu. Jadi pas malem nyenyak tanpa drama bagun tidur dan ga ngompol. Bgun tidur pagi baru langsung ajak dia ke wc.

    • Lina Sophy berkata:

      Saya dulu saat TT anak saya masih menyusu, jadi jelang subuh itu pas jam gawat dia pasti melek minta nenen. Jadi begitu dia mulai grusak grusuk saya langsung angkat buat ke km mbak hehehe

  2. Praftiwi berkata:

    Okey.. Tips poin 6 dan 7 nya yg musti aku camkan. Semangat….. Semoga berhasil juga. Udah 3 tahun lebih 5 hari nih anakku, masih aja kita kewalahan dg ceceran ompol & BAB baik siang maupun malam.

  3. Iva berkata:

    Alhamdulillah toilet training udah tuntas sblum 2 thn dan kurang lebih sama dgn caranya mba, tpi kmren smpet regresi toddler dimana anak tau2 ngompol pas bobok malem dan nangis heboh..

  4. Leila berkata:

    Wah, iyakah, Mbak, sampai SD masih pakai popok sekali pakai? Duh, kok bisa begitu, padahal tidak ada kebutuhan khusus ya. Mungkin karena zaman sekarang juga sudah serba cepat dan serba mudah, jadinya ada yang ketika menghadapi tantangan justru memilih cara yang instan juga.

  5. Ah keren banget ini mbak, tos dulu kita karena aku juga waktu itu toilet training anakku alhamdulillah hanya seminggu. Hari pertama sampai ketiga masih suka PR kala tidur malam, masih suka lupa bilang mau pipis.

  6. Renayku berkata:

    Masya Allah.. jadi pelajaran bgt nih buat toilet training anakku nanti.. pokonya harus sabar dan telaten ya dalam mendidik anak ini.. bismillah pasti bisa juga..

  7. selamat sulthon jadi anak pintar bisa pipis sendiri gak pake pampers lagi.

  8. Ophi Ziadah berkata:

    alhamdulillah 3 anak2ku dulu semuanya lancar proses toilet training…
    tapi seminggu dan sukses itu luar biasa lho mak

  9. Januar Atiqoh berkata:

    waaah terima kasih sekali lho sharingnya iniii, aku lg mau mulai tp belum siap dari akunya sendiir malah hehee.. takut repot dll maklum gak ada yg bantu-bantu -_- hihiii semoga bisa sabar membersamai si kecil yaa 🙂

  10. Januar Atiqoh berkata:

    wahh terima kasih atas sharingnya inii, aku sedang akan menerapkan ke si kecil tp msh ragu dari akunya sendiri, hehe takut repot 🙁 maklum gak ada yg bantu-bantu huhuu semoga tetap sabar membersamai si kecil bertumbuh 🙂

  11. putri Lasim berkata:

    Setuju banget nih mbak, alhamdulillah usia 2 tahun sudah lepas diapers tapi ya pernah sesekali masih ngompol

  12. Firda berkata:

    Aku belum punya anak tapi terbantu banget dengan tulisan ini. Lumayan, itung-itung buat persiapan kalau nanti udah punya anak dan udah masuk usia buat diajarin toilet training. Thank you for sharing mbak.

  13. Eryvia Maronie berkata:

    Segala sesuatu yanh dilakukan drngan bajagia, pasti gak akan jadi beban saat dijalanin ya mbak.
    Apalagi untuk anak memang butuh kesabaran.

  14. Efi Fitriyyah berkata:

    Kalau emaknya selow pun anaknya ga akans tres dan ga takut kalau dia miss ya, Mak? Aih Sulthon sama emaknya keren, nih. Aku cuma bisa bayangin kerempongannya karena belum ada di situasi kayak gini hihi

  15. Wah putranya mbak keren sekali ya, usia 2,5 th udah pinter ke kamar mandi. Aku dulu kadang ga sabaran nemenin si kecil toilet training, untung ada Papinya jadi alhamdulillah si kecil udah bisa buang air ke toilet. Cuma yg agak susah kalau malam, kadang masih ngompol hehe

  16. Liswanti berkata:

    Aku dulu toilet training anak juga usia 2,5 tahun, soalnya udah gamau pake diaper. Paling tidur aja.
    Alhamdulillah toilet training ga lama juga ya mak anaknya.

  17. Nia Haryanto berkata:

    Wuih keren nih bisa seminggu. Aku lupa anak-anakku berapa lama waktu itu. Tapi yang paling inget si bungsu. Lama banget toilet trainingnya. Bener banget, saat toilet training itu kudu sabaaaar.

  18. indah nuria berkata:

    congratulations yaaa untuk kesuksesan toilet trainingnya. Dulu aku juga alhamdulillah ngga lama potty training untuk anak – anakku

  19. Dedew berkata:

    Iya toilet training memang butuh kesabaran ya kadang ada yang tetap pakaikan diaper ke anak yang agak gedean karena khawatir kerepotan melatihnya

  20. Indah Juli berkata:

    Ku sepakat dengan tip-tipnya, terutama tip tentang sabar dan pantang menyerah.
    Kalau dua tip itu nggak bisa dilakukan sama orangtua, ya kemungkinan akan lama anak untuk beres toilet trainingnya.
    Ah, jadi ingat masa anak-anakku belajar TT 🙂

  21. Andy Hardiyanti berkata:

    Aih, sama nih..Puteri kedua saya (2 tahun 8 bulan) juga lagi proses toilet training. Kalau pipis sih udah lulus. BABnya nih yang belum. Soalnya belum sempat belikan tempatnya. Punya kakaknya dulu udah rusak. Mau pakai kloset di rumah, eh jelas masih kegedean lah..jadi malah dianya sendiri yang bilang. Kalau poop, pakai popok aja dulu ma. Ya ampun, lucu banget pas denger dia ngomong gitu.

  22. lendyagasshi berkata:

    Selamat yaa…kak.
    Senang membaca pengalaman para orangtua saat mendampingi anak melewati salah satu fase tumbuh kembangnya.
    Uda bebas pospak, jadi lebih ringan belanja mingguannya.
    Hehhe~

  23. Wiwied Widya berkata:

    Aku malah nggak inget toilet training buat anak kapan. Hehehe. Tapi anakku umur 2 tahun udah mnt lepas diaper sendiri karena dia risih. Bener sih, harus dibiasain alias dijadwalin buat pipis di waktu tertentu. Misal sebelum tidur, bangun tidur dan sebelum mandi. Sisanya dia tinggal dibiasakan untuk selau bilang pas kerasa mau pipis atau BAB.

  24. Sri Widiyastuti berkata:

    Mirip mbak dengan saya waktu toilet training anak saya yang bungsu. Dia juga usia 2,5 tahun dan hanya seminggu selesai dan tuntas. karena saya pikir, toilet training harus siap dua duanya, ya anak,ya ibu hehe karena saya pernah gagal saat toilet training di usia anak masih lebih kecil, 1,5 tahun, jadi saya try and error gitu deh, dan saya rekomendasikan usia 2,5 tahun karena anak paling siap di usia ini

  25. Saya mengalami nih toilet training dua anak yang berjenis kelamin berbeda mba. Kalau untuk cowok agak lebih gampang, karena begitu dia kebelet, itu kan penisnya bakalan mengeras. Emaknya ngeraba-raba udah tau kalau dia mau pipis. Bisa langsung diajakin ke kamar mandi.

    Beda lagi kalau cewek ya yang ga ada tanda-tanda apapun. Harus didisiplinkan tiap berapa jam diajakin ke kamar mandi.

  26. Yg utama emg niat ya mbak. Dannharus konsisten. Percuma juga niat di awal kl di tengah perjalanan trs “lelah” dan mandeg. Jd harus konsisten dan berkomitmen

  27. Grandys Mawarni berkata:

    bunda hebat ya, menjalani bersama dedek untuk toilet training ini yg pasti tidak mudah. Aku setuju sih sama pendahuluan untuk mengetahui najis atau tidaknya

  28. Afifah Haq berkata:

    Anakku juga sih Mbak, baru toilet training itu pas usia 2.5 tahun. Soalnya kami berdua kerja jadi takut ngerepotin yg ngasuh kalau toilet training buru2, sementara anaknya juga belum siap. Hehe. Memang ya niat yang kuat dan dibarengi dengan enjoy itu kunci utama sukses toilet training.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *