Masjid Al Aqsha Manarat Qudus

Sebelum cerita soal Masjid, saya curcol dikit dulu ya, gimana kemarin bisa sampai kesana. Soal ke-apes-an kita sih, Ahahaha.

Lihat postingan ini di Instagram

Disasarin Mbah Gugel ๐Ÿ˜“๐Ÿ˜‚๐Ÿ™

Sebuah kiriman dibagikan oleh Lina Sophy (@linatussophy) pada

Iya, kami nyasar. Padahal rutenya gampang banget sebenarnya, rombongan keluarga berangkat dari Jogja, Semarang, Demak, dan Kudus. Lewat tol Bawen jadi perjalanan lumayan cepat dan Kudus jadi tujuan pertama kali, nanti mampir Demak sambil jalan pulang, niatnya begitu.

Dua adik saya yang tugas nyupir, sama-sama ngandelin map untuk nunjukin jalan. Pas mendekati Kudus, kami mampir istirahat, dan sempat bilang kalau di depan, menurut Google ada perbaikan jembatan dan jalan dialihkan lewat jalur alternatif. Jadi, oke sajalah nurut apa kata mbak Gugel saja.

Awalnya oke saja mengikuti jalan yang ada, dan mulai agak curiga ketika mulai masuk perkampungan. Jalanan makin sempit dan sepi lalu terjebak dijalan becek tengah sawah. Begini yang namanya maju mundur salah! Mundur udah jauh, maju makin nggak jelas lagi ini jalannya. Sebenarnya nggak perlu menggerutu biar nggak capek, tertawaan saja apes kita hari itu.

Tapiiiii, mobil rombongan yang saya naiki ada bapak. Bapak yang tipikal orang nggak sabaran, jadi ngomel sepanjang jalan. Nyalahin adik saya tentunya, ngapain percaya hape! Makanya, jangan apa-apa hape! Tanya orang di jalan kan bisa. Haduh! Iya sih ya kemauan kita untuk bertanya pada orang lain makin hari makin sirna. Semua serba digital. Saya diam saja melihat bapak yang nyalahin adik, dan si adik yang mesem-mesem saja. Beda generasi, beda pula tingkahnya.

Dari kejadian itu bisa sadar juga, lain kali jangan asal percaya sama hape. Iya kan? Padahal perbaikan jembatan yang dimaksud sama gugel itu masih sangat bisa dilewati, bahkan kendaraan besar masih bisa lewat. Dan lain waktu juga nasehat bapak perlu juga untuk diterima, jangan segan nanya sama orang lain. Oke lah! Btw, teman-teman pernah disasarin sama gugelmep? Ehehe!

Back to Masjid. Masjid mana sih ini? Kok namanya demikian? Ini nama lain masjid Menara Kudus yang tersohor itu. Dinamai Al Aqsha Manarat Qudus karena pada masa pembangunan, peletakan batu pertama berasal dari Baitul Maqdis di Palestina. Jelas? Okay!

Baca juga Masjid Agung Demak

Masjid ini termasuk masjid kuno yang dibangun pada tahun 956 Hijriah atau 1549 Masehi oleh Sunan Kudus. Yang paling khas dan menarik dari masjid ini adalah bentuk menara yang menyerupai candi, konsep arsitektur bangunan memperlihatkan adanya perpaduan budaya Islam dengan budaya Hindu dan Budha.

Baca juga wisata sejarah sekaligus wisata rohani di Gumelem

Menara masjid ini juga sebagai bukti adanya akulturasi budaya dalam proses pengislaman di Indonesia. Semua juga sudah tahu tanpa perlu penjelasan panjang lebar ya man-teman? Beruntung lah kita masih bisa menikmati sejarahnya. Termasuk saya, Alhamdulillah bisa kesana dengan ngajak anak juga.

menara kudus

Sesampainya saya di Kudus, pas adzan Dzuhur jadi langsung bersiap untuk solat berjamaah di masjid menara ini. Baru kemudian mengambil beberapa gambar dan beristirahat di serambi masjid.

menara kudus, tampak dari samping

Oiya, disamping bangunan menara, seperti yang terlihat di gambar titik bulat warna biru, itu adalah hiasan piring yang jumlahnya ada 32 buah dengan gambar masjid, manusia dengan unta serta pohon kurma. Piring hiasan ini saya pernah jumpai juga di makam sunan Gunung Jati, Cirebon. Apakah ada hubungannya, entahlah saya belum tahu. Barangkali ada yang mau berbagi pengetahuan? Dengan senang hati saya menerima.

Tahun pemugaran yang ada di pilar serambi masjid

Masjid ini selalu ramai tanpa pernah sepi pengunjung sepanjang waktu. Iya, ini karena terdapat kompleks makam Sunan Kudus yang berada tepat di samping sebelah barat masjid ini, yang secara otomatis para peziarah juga melewati gapura Menara Kudus ini.

makam Sunan Kudus

Setelah ziarah ke makam, kami pun segera melanjutkan perjalanan. Belum puas rasanya, semoga suatu hari bisa lagi berkunjung kesini. Ehehe, padahal masih banyak list destinasi wisata rohani lainnya yang mudah-mudahan lagi bisa segera bisa direalisasikan, Aamiin.

Baca juga Ziarah Makam Gusdur

Sebelum lupa, kalau sudah sampai di Kudus jangan lupa beli oleh-oleh khasnya. Siapa yang tahu? Iyesss, jenang Kudus. Di depan komplek masjid banyak banget kok yang jualan, tinggal pilih. Manis dan legit.

oleh-oleh aneka jenang
  • Informasi lokasi : Masjid Menara Kudus berada di Desa Kauman, kecamatan Kota, Kabupaten Kudus Jawa Tengah

Sekian ceritaku kali ini. Salam.

Mungkin Anda juga menyukai

25 Respon

  1. Cerita yang sangat menarik kak, pengalamannya seru . Bisa untuk referensi kita..

    salam dari kami
    https://mengecilkanperut.id

  2. Manggaul.com berkata:

    Pernah disasarin juga sam mbak google, dipilihin rute tercepat malah masuk ke panembahan, di salah satu tempat di yk

  3. Faiza berkata:

    sama pernah juga disasarin sama simbah, makanya sekarang sebelum belok belok kalo wilayahnya bener bener asih mending cek tampilan satelit nya biar agak lebih keliatan ..

    salam mba dari https://faizafamily.com
    blogger anyaran ^_^ jangan dibully

  4. Inna Riana berkata:

    selalu suka liat mesjid peninggalan bersejarah. waktu ke mesjid agung cirebon aja sampe terkagum2. suka lihat arsitektur mesjid al aqsha manarat

  5. Sering lah disasarin sama gugel, disuruh belok kiri eh ternyata sungai, atau dilewatkan gang2 sempit hahaha.
    Kudus memang terkenal dengan jenangnya. Kalo ke Kudus, harus beli oleh2 jenang ๐Ÿ˜€

  6. Jiah berkata:

    Kalau dari Jepara rutenya gampang ke Menara Kudus ini. Ikutin jalan besar dan lurus doang. Cuma aku kalau ke sini sore atau malam gitu. Jadi gak poto2

  7. Diar Ronayu berkata:

    Mbak Lina kayaknya rajin banget jalan – jalan wisata sejarah ya, hehe.. kalo panganan kudus saya paling tahu telor kudus, favorit banget kalo pulkam selalu beli tahu telor kudus.. jenang mubarok juga sukak ๐Ÿ™‚

  8. irni berkata:

    Hahaha, kalau orang tua emang gak terlalu suka kalau kita terlalu percaya sama hape ya mbak. Tapi kalau daerah kecil emang lebih enak nanya orang seh, kecuali kota besar yang orangnya juga cuek.

    btw, itu mesjidnya bagus banget ya mbak. Khas banget arsitekturnya

  9. Andiyani Achmad berkata:

    mak itu yang digantung-gantung putih itu apa sih di masjidnya? penasaran aku, eh ngeri juga horo gitu

  10. Sary Melati berkata:

    Alhamdulillah belum pernah disasarin om gugel. Jangan sampe hihi. Soalnya emang enak liat maps di hape aja sih ketimbang mesti turun2 mobil nanya orang. Malah kadang kalo nanya orang yg gak tau tp sok tau jd mbingungin ๐Ÿ˜…

  11. Aswinda Utari berkata:

    Wkwkwk.. Aku jg pernah loh mba disasarin google map. Tp kadang bingung jg mau nyalahin google atau diri sendiri ya yg emg dari sononya bakat nyasar. Mesjidnya bagus loh mba. Kapan ya bs kesini.

  12. Ida Raihan berkata:

    Baca judulnya saya kira di Palestina tadi Mbak.

    Keren ya ya bisa jalan jalan di tempat sejarah. Asyik euy.

  13. Megha berkata:

    Waduh sama nih punya pengalaman dikasih rute tercepat sama mbah google malah ke jalan sempit 1 mobil plus didepan jembatan terputus nambah spooky karna itu malem2 dan kayak dihutab gitu. Huhu. Saya kira Al-Aqsha di palestine mbk

  14. Artha Amalia berkata:

    hihi, padahal nyasar itu seru loh. tapi kalau keburu waktu emang bikin emosi. keluarga saya kalau nyasar paling yg ngegas cuma ‘Abi’. lainnya oke2 wae, malah suka sebab nemuin tempat baru. yah namanya orang kan beda2 yak. senang yaa bisa berkunjung ke masjid megah sarat sejarah ini. walau tahun pugar sebelum zaman kemerdekaan, namun tetap indah hingga sekarang

  15. Aku beberapa kali lewat sekilas di Kudus karena cari jalan alternatif saat mudik.
    Kalau aku dan suami pakai GPS Garmin itu mbak kalau lagi jalan..jadi enggak pakai google maps yang memang rentan dikecewakan. Pakai GPS kemungkinan nyasar juga ada karena kadang diajakin lewat jalanan antah berantah tapi so far lebih kecil kemungkinan nyasar karena fitur lebih lengkap.
    Dan aku jadi berencana meluangkan waktu untuk singgah di masjid ini satu saat nanti. Insya Allah

  16. lendyagasshi berkata:

    Mengapa 32 buah piring?
    Mungkin pas ukuran menaranya kali yaa…

    Hihii~
    Iya iih…aku pernah juga kesasar karena maps.
    Lucunya,
    maps HP aku sama suami beda looh…nunjukin arahnya.
    Lebih ringkes punya suami.

    Nyesel percaya HP aku.
    Hhhahah~

  17. Helena berkata:

    Oh dulu pernah ke sini waktu rombongan wali songo.

    Eh, gugel map kadang emang gitu. Dilewatin jalan kecil sampe mepet sawah.

  18. Aku juga pernah loh disasarin sama maps, memang sih jadi lebih singkat dan beneran gak nyangka sama rute yang dikasih. Jadi waktu itu rutenya kayak hutan-hutan gitu dan nemu pemukiman penduduk asli daerah sana. Habis itu kapok gak mau pakai rute tercepat. Untung beneran nyampek tempatnya dengan lebih cepat.

  19. Lidya berkata:

    Disasarin Gugel sih belum pernah, tapi dikasih jalan motor pernah padahal bawa mobil ๐Ÿ˜€ Eh pernah juga sih mbak dikasih jalan tembus ternyata jembatannya belum jadi hihihi.
    Tadi aku pikir Masjid Al Aqsha itu bukan di di Indonesia tapi pas baca kok tol semarang hihihi. Ternyata peletakan batu pertamanya dari Baitul Maqdis ya. Menaranya kalau dilihat-lihat kaya bangunan budha gitu ya mbak.

  20. Cindy Vania berkata:

    Aku pernah disasarin gugel map di kota, tapi juga ngerasain diselamatin pas di pelosok, hihihi..
    Btw masjidnya beda ya bangunannya.

    Wah tempat oleh2 juga yaa. Jadi pemasaran jenang kudus

  21. Lusi berkata:

    Waktu kesana sih navigatornya aku & seperti biasanya aku pakai gmap juga dan ngeyel sama suami. Alhamdulillah nggak tersesat. Cuma agak bingung saja karena lewat jalan pintas padat penduduk. Sayangnya disini banyak anak kecil mengemis di luar menara. Tapi didalam menaranya adem, jadi agak lama di dalam nunggu suami sholat. Aku nggak sholat.

  22. Dulu pernah baca kisah pembuatan masjid, yg bangunannya dilengketinnya pake cairan dari telur. Saya lupa itu Masjid Demak atau masjid Kudus deh.

    Bentuknya yg merupakan perpaduan budaya kelihatan banget ya. Ya mirip candi, mirip pura, tapi bernuansa Islami. Begitu indahnya percampuran budaya waktu itu, enggak sedikit2 senggol bacok kayak orang sekarang yg ga paham sejarah ๐Ÿ™

  23. Herva Yulyanti berkata:

    aku banget mending tanya ke orang wkwkk pake gugel map malah dikasih jalanan sawah duh masyaAlloh pokonya persis kayak bapak dumel wae jadinya haha

    wah ini mesjidnya mantul y mba aku jd tahu ternyata batu peletakan pertama dr Palestina

  24. Rahmah berkata:

    Alhamdulillah google map belum dan semoga gak pernah nyasarin aku kapan pun. Selama ini aman jaya sentosa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *